Ads by Google

Meteorit yang tidak Biasa ini ada Sebelum Bumi Lahir

By Unknown - August 07, 2018

Sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, ledakan dahsyat bintang masif, supernova, menyebabkan awan debu dan gas kosmik yang sangat besar untuk bersatu dan membentuk tata surya kita. Namun bagaimana persisnya planet-planet yang dibangun tetap menjadi misteri bagi para ilmuwan.


Meteorit yang Tidak Biasa Ini Terbang di Luar Angkasa Sebelum Bumi Lahir
Sekarang, meteorit hijau yang baru ditemukan, berumur 4,6 miliar tahun, berkilau, dan hijau yang terbentuk tepat sebelum ledakan itu membantu para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana planet-planet tata surya disatukan.

Batu luar angkasa ukuran baseball yang luar biasa, yang disebut Northwest Africa (NWA) 11119, dibeli oleh Dealer Meteorit di Afrika pada tahun 2016. Dealer itu mengirim spesimen ke Carl Agee, ahli geologi planet dan kurator meteorit di Universitas New Mexico. Carl Agee tidak yakin apakah batu itu adalah meteorit (yang berarti berasal dari luar angkasa), jadi dia meminta mahasiswa doktornya, Poorna Srinivasan untuk menganalisis objek tersebut. [Galeri Foto: Gambar Meteorit Mars]



Pada awalnya, baik Agee dan Srinivasan skeptis bahwa batu itu berasal dari luar planet kita. "Kami tidak berpikir batu ini adalah meteor sama sekali. Kami pikir itu dari Bumi," kata Srinivasan kepada Live Science. Tapi setelah pemeriksaan lebih dekat, dia berkata, "kami melihat bahwa ini tidak mungkin dari Bumi." Sementara batu itu sangat mirip dengan bebatuan vulkanik di Bumi, komposisi kimianya menunjukkan itu pasti dari angkasa, dan itu bukan hanya meteorit biasa, menurut para peneliti.


NWA 11119 adalah meteorit beku, yang berarti ia dibentuk oleh pendinginan dan pemadatan magma atau lava (yang merupakan magma yang disebut begitu mencapai permukaan planet). Pada usia 4,6 miliar tahun, NWA 11119 adalah meteorit beku tertua yang pernah ditemukan. (Srinivasan menjelaskan bahwa beberapa meteorit yang tidak berbahaya bahkan lebih tua.)

Kristal silika besar, yang disebut tridymite, terhitung sekitar 30 persen dari NWA 11119. Jumlah tridymite itu sebanding dengan apa yang ditemukan di batuan vulkanik di Bumi, tetapi tidak pernah terdengar pada meteorit, kata Srinivasan dalam pernyataan di University of New Mexico.

Secara keseluruhan, komposisi NWA 11119 sangat mirip dengan material yang membentuk kerak bumi, lapisan luar batuan yang membentuk cangkang padat di sekitar planet ini. Itu sebabnya para peneliti menduga bahwa NWA 11119 adalah batu kerak dari asteroid dengan lapisan kerak yang terbentuk dengan cara yang mirip dengan bagaimana kerak bumi terbentuk.

Analisis kimia tambahan mengungkapkan bahwa meteorit sangat mirip dua meteorit yang tidak biasa - NWA 7235 dan Almahata Sitta - yang menunjukkan bahwa ketiga batuan ruang angkasa mungkin berasal dari tubuh induk yang sama, kata Srinivasan.

Masih banyak ilmuwan yang tidak mengerti bagaimana planet dibangun, tetapi penemuan seperti ini dapat membantu para peneliti memahami "seperti apa versi sebelumnya dari Bumi," kata Srinivasan.

"Masih banyak yang harus dipelajari bagaimana kerak bumi bisa terbentuk," katanya. "Kami baru saja mengikis permukaan di sini."

Srinivasan adalah penulis utama pada studi yang menjelaskan NWA 11119, yang diterbitkan kemarin (2 Agustus) dalam jurnal Nature Communications.

Artikel asli tentang Live Science.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments

DOWNLOAD LAGU ALLAHUMMA LABBAIK

ALLAHUMMA LABBAIK, Nissa Sabyan Lihat Videonya : Band  Sabyan Gambus  merilis singgel kedua yang berjudul Allahumma Labba...

Ads by Google

Labels